Selasa, 09 Desember 2014

Urap Khas Aceh


Bahan bahannya:
Kacang tanah, goreng, lalu tumbuk
Daun singkong (pilih yang muda)
Kacang panjang
Udang, direbus
Kelapa setengah tua (kelapa untuk urap), parut
Cabai merah giling
Bawang merah
Bawang putih
Jahe
Asam sunti
Garam
 Cara Membuat:
1. Semua sayuran dicuci bersih, potong-potong dan rebus. Sisihkan.
2. Bawang merah dan bawang putih serta jahe digiling, aduk rata dengan parutan kelapa urap dan cabai merah. Tambahkan udang rebus, giling lagi sampai halus.
3. Masukkan asam sunti dan garam, aduk rata dengan kacang tanah yang sudah ditumbuk.
4. Sajikan dengan sayuran yang sudah disiapkan.

Catatan:
Merebus Daun Singkong: Bila kamu asal-asalan merebus daun singkong, rasa daun akan pahit dan tidak enak dimakan. Tips memasak daun singkong supaya tidak pahit adalah remas-remas daun singkong dengan garam, lalu bilas dengan air dan masukkan ke dalam wadah berisi air dan jerang sampai mendidih dan daun singkong menjadi empuk. Buang air rebusan dan daud singkong siap diolah menjadi masakkan yang kamu inginkan.
Merebus Kacang Panjang: Jika kamu merebus kacang panjang terlalu lama maka kacang panjang akan terasa pahit. Tips untuk memasak kacang panjang adalah, potong-potong kacang panjang dan masak kacang panjang dengan air sampai kira-kira 3/4 matang. Tiriskan kacang panjang dan siram dengan air es. Kacang Panjang akan tetap renyah dan warnanya tetap hijau.

DIPA Aceh Rp 26,9 Triliun

Atjeh Pusaka - Harian Serambi Indonesia
DIPA Aceh Rp 26,9 Triliun
GUBERNUR Aceh Zaini Abdullah saat menerima dokumen DIPA Aceh 2015 dari Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Senin (8/12).
Untuk Dana Desa Rp 266,7 Miliar
JAKARTA - “Selamat, Pak Zaini,” kata Presiden Joko Widodo saat menyerahkan dokumen Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Aceh 2015 sebesar Rp 26,9 triliun kepada Gubernur Aceh, dr Zaini Abdullah di Istana Negara, Jakarta, Senin (8/12) pagi.

Dari jumlah tersebut Pemerintah Aceh mengelola Rp 9,9 triliun, selebihnya dikelola 23 kabupaten/kota sebesar Rp 17,1 triliun lebih. Pengelolaan dana provinsi kali ini mengalami peningkatan signifikan dibanding tahun lalu sebesar Rp 6,7 triliun.

Gubernur mengingatkan bahwa jumlah total pagu DIPA yang diserahkan untuk Aceh kemarin itu, termasuk di dalamnya DIPA untuk instansi vertikal, seperti Kodam Iskandar Muda, Polda Aceh, Kejaksaan Tinggi, Kanwil Kemenkumham, Kanwil Kemenag, seluruh PTN di Aceh, termasuk Kopertis XIII Wilayah Aceh, Badan Pertanahan Nasional dan Badan Pusat Statistik (BPN dan BPS) Aceh.

Mengenakan kemeja batik cokelat, Gubernur Zaini saat menjawab Serambi mengatakan akan memanfaatkan dana tersebut untuk pembangunan infrastruktur dalam rangka mewujudkan kemandirian pangan. “Aceh merupakan salah satu daerah lumbung pangan, maka kita akan kerahkan perhatian kepada kemandirin pangan,” kata Gubernur Zaini.

Menurutnya, Aceh masih membutuhkan dana lain untuk pembangunan dan rehabilitasi jalan dan jembatan akibat musibah banjir dan tanah longsor yang melanda sejumlah kabupaten di Aceh dalam tahun ini. Daerah paling parah dilanda banjir adalah Aceh Singkil, sedangkan tanah longsor terparah dampaknya di lintasan Aceh Besar-Aceh Jaya maupun di lintasan Gayo Lues-Aceh Tengah.
“Kita harapkan semua itu ditangani pusat. Saya sudah sampaikan kepada Presiden Jokowi bahwa perlu penanganan yang komprehensif untuk mengatasi bencana banjir dan tanah longsor di Aceh,” kata Zaini. DIPA Aceh Tahun 2015 itu bersumber dari Dana Bagi Hasil (DBH) Pajak Rp 283,8 miliar, DBH Sumber Daya Alam Rp 658,9 miliar, Dana Alokasi Umum (DAU) Rp 1,23 triliun, Dana Alokasi Khusus (DAK) 88,1 miliar, Dana Otonomi Khusus Rp Rp 7,0 triliun, Dana Transfer Lainnya Rp 608,3 miliar, dan Dana Desa Rp 266,7 miliar.

Gubernur menjelaskan, Dana Desa langsung dikirimkan kepada desa melalui masing-masing kabupaten/kota. “Pemerintah provinsi tidak menerima satu rupiah pun dana desa tersebut,” ujar Gubernur Zaini. Ia mengharapkan agar Dana Desa benar-benar memberi manfaat langsung kepada masyarakat desa. “Silakan dikelola sendiri untuk sepenuhnya bagi kepentingan desa,” tukas Gubernur Zaini.

Menyusul diterimanya DIPA Aceh 2015, Gubernur Zaini mengharapkan DPRA secepatnya menetapkan pimpinan definitif dan alat kelengkapan DPR Aceh.
“Saya mendengar masih ada ‘cekcok’ di DPRA soal pimpinan dan alat kelengkapannya. Kita harapkan segera selesai,” kata Anggota Tuha Peuet Partai Aceh ini.

Apabila sampai pada tenggat yang ditetapkan belum juga selesai dipilih pimpinan definitif, sehingga Qanun RAPBA 2015 tak bisa disahkan sebelum 31 Desember tahun ini, maka Gubernur Zaini Abdullah akan mengeluarkan peraturan gubenur (Pergub), sehingga anggaran tahun 2015 bisa segera dimanfaatkan.

Gubernur menyebutkan, tertunda-tundanya pembentukan alat kelengkapan DPRA itu dengan sendirinya ikut merugikan rakyat. “Terpaksa kita berpedoman kepada APBA tahun lalu,” sebut Gubernur Zaini Abdullah. (fik)

Sabtu, 29 November 2014

Kuah Plie’ U


Bahan-bahan:

Ø  Plie’ U
Ø  Reubong
Ø  Boh jantong pisang
Ø  Reubong kala
Ø  On mulieng
Ø  Boh mulieng
Ø  Kacang panyang
Ø  Boh peuteik muda
Ø  Boh panah muda
Ø  Campli ijo
Ø  Udeung basah
Ø  On kruet
Ø  Bak rhei
Ø  Santan

Cara membuat:
  1.  Semua bahan dirajang halus
  2.  Plie’ u di rendam dengan air panas, kemudian buang airnya, lalu masukkan air dingin dan diremas lalu disaring. Kemudian bersama santan dimasukkan kedalam panci bersama bahan2 yang sudah dirajang halus tadi.
  3. Masaklah dengan api sedang sampai matang, setelah masak dan sampai mendidih benar angkat dari kompor dan siap dinikmati bersama nasi putih hangat dan ikan asin atau telur asin pasti amat sedap...

Narit Sipatah

Narit Sipatah
Buah karya: Ustadz Syamsuddin Ahmad (SYAMSA)

A’udzubillah deungon bismillah
Haba sipatah bak lon nyang hina
Lon cok ngon pena seureuta keureutah
Lon tuleih bagah sie on on si banja

Haba nyang peunteing lon kumpoi bagah
Haba fatuwah dari ulama
Beuthat hai teungku buku hikayah
Asoe fatuwah neu analisa

Bek tuwoe tuwoe akan potAllah
Meunan amanah bandum ulama
Mula bak nabi nyang rasul Allah
Bak asai liah Adam ngon Hawa

Sampoe Muhammad nyang akhee leupah
Meunan syit peugah hana meutuka
Tabi’ tabi’in meunan syit ulah
Bandum amanah hana geu lupa

Haba nyoe lon cok lon kutep bagah
Dalam chutheubah pat na lon teuka
Bak teungku teungku lon tanyoeng bagah
Teuma bak sahbat nyang lee syit pinta

Aneuk mit cut cut nyang matee jinoe
Oh uroe dudoe asoe syiruga
Dibabah pintoe sinan meusahoe
Ji preih preih trouh woe ayah ngon bunda

Ka deungoen cirik di mat bak jaroe
Ka saboh sapou intan mutia
Dalam cirik nyan ie mon hayati
Mameh ban nira sijuek han sakri

Teuma geu marit malaikat Ridhwan
Tamoeng u dalam bek lee di lua
Han jeut meutamong kamoe uroe nyoe
Goh meumat jaroe ayah ngon bunda

Sira jimou ie mata jih roe
Kadang katroeh woe ayah ngon bunda
Nyang peubut jroh peu jioh tegah
Meu rumpok bagah deungon aneuk’da

Teuma nyang maksiet gobnyan keu Allah
Waktee troeh keunan geu ubah rupa
Rupa di gob nyan ngon qudrat Allah
Lagee bui itam nyang leupah raya


Ingat Keu Matee
Buah karya: Ustadz Syamsuddin Ahmad (SYAMSA)

Geutanyoe hudep ta preih preih matee
Ingat boh hatee dumna syedara
Yoh mantoeng hudep ingat boh hatee
Keu uroe pagee beukai teuh beuna

Kaya lam donya seunang bukeun lee
Hana meu sampei hana jeut taba
Han jeut ta puwoe keu uroe pagee
Badan meugulee dalam cheureunda

Kareuna atra laloe teuh sabee
Akan keu matee teu ingat hana
Hana teu ingat keu uroe pagee
Geutanyoe matee amai teuh hana

Oh troeh bak masa hana teuga lee
Nyawoeng geu peucree ngon badan gata
Darah ngon urat hana mumet lee
Hatee ngon jantong han lee meugeunta

Pakriban azeub sakreut ban matee
Bukoen peudeih lee nyawoeng geu hila
Oh troeh lam ureuk han pue peugah lee
Meunyoe boh hatee amai teuh hana.

(Koetaradja, 6-11-65)